Membantu Orang yang Dicintai Dalam Mengatasi Penyakit Mental

Membantu Orang yang Dicintai Dalam Mengatasi Penyakit Mental – Bisa sangat sulit dan menyayat hati melihat orang yang dicintai berjuang dengan gejala penyakit mental. Dan seringkali sulit untuk mengetahui cara terbaik untuk membantu dan mendukung orang yang Anda cintai.

Setiap individu berbeda dan situasinya sangat bervariasi. Orang tersebut mungkin memiliki diagnosis khusus, atau Anda mungkin hanya memiliki kekhawatiran tentang cara seseorang berbicara dan bersikap. Anda mengenal orang yang Anda cintai dan mungkin memiliki pemahaman tentang pendekatan atau dukungan apa yang paling membantu. Namun, di bawah ini ada beberapa tips dan hal yang perlu dipertimbangkan ketika Anda mencoba untuk membantu orang yang dicintai. sbobet88

Membantu Orang yang Dicintai Dalam Mengatasi Penyakit Mental

– Ketahui tanda-tanda peringatan masalah kesehatan mental

Misalnya, penarikan diri dari interaksi sosial, masalah yang tidak biasa berfungsi di sekolah, pekerjaan atau kegiatan sosial atau perubahan dramatis dalam tidur dan nafsu makan adalah tanda-tanda yang mungkin. Lihat lebih lanjut tentang Tanda Peringatan Penyakit Mental. Seseorang menunjukkan tanda-tanda ini atau memiliki pengalaman ini tidak berarti orang tersebut memiliki masalah kesehatan mental, gejalanya juga bisa terkait dengan masalah atau masalah lain. Tetapi menindaklanjuti dengan cara seperti evaluasi dari seorang profesional medis yang dapat membantu mengatasi masalah dan mencegah timbulnya gejala yang lebih serius lagi.

– Persiapan, mendekati masalah

Salah satu langkah tersulit dan paling penting mungkin hanya memulai percakapan. Anda tidak harus menjadi seorang ahli atau memiliki jawaban. Ekspresikan kepedulian dan kesediaan Anda untuk mendengarkan dan hadir untuk orang tersebut. Jangan takut untuk membicarakannya. Yakinkan mereka bahwa Anda peduli terhadap mereka dan ada untuk mereka. Gunakan pernyataan “Aku”. Misalnya, gunakan “Saya khawatir tentang Anda …,” “Saya ingin Anda mempertimbangkan untuk berbicara dengan seorang penasihat …” daripada “Kamu ….” atau “Kamu harus ….”

Cobalah untuk menunjukkan kesabaran dan kepedulian dan berusaha untuk tidak menghakimi pikiran dan tindakan mereka. Mendengarkan; jangan mengabaikan atau menantang perasaan orang itu.

Dorong mereka untuk berbicara dengan penyedia perawatan kesehatan mental atau dengan penyedia perawatan primer mereka jika itu akan lebih nyaman bagi mereka. Bagi sebagian orang, mungkin bermanfaat untuk membandingkan situasinya dengan masalah kesehatan fisik dan bagaimana mereka akan merespons. Misalnya, jika ada kekhawatiran tentang diabetes atau tekanan darah tinggi, apakah mereka akan mencari perawatan medis?

Ingatkan mereka bahwa mencari bantuan adalah tanda kekuatan.

– Pelajari tentang Kondisi dan Perawatan Kesehatan Mental

Mendidik diri sendiri. Semakin Anda mengerti tentang kondisi, gejala, kemungkinan perawatan dan apa yang diharapkan, semakin baik Anda dapat mendukung orang yang Anda cintai.

Namun, pertimbangkan dengan cermat sumber-sumber informasi online. Seperti halnya topik apa pun, kualitas informasi yang tersedia secara online sangat bervariasi. (Lihat daftar sumber daya di bawah ini.)

– Membantu mengatasi hambatan potensial

Cobalah untuk mengantisipasi dan membantu mengatasi hambatan potensial bagi orang yang mencari bantuan. Misalnya, cari tahu tentang sumber daya lokal yang tersedia untuk membantu. Sebagai contoh, buat lebih mudah bagi individu dengan meneliti ahli terapi potensial, jam, lokasi dan masalah terkait asuransi. Jika Anda berpikir mereka mungkin menjadi penghalang, atasi kemungkinan masalah dengan transportasi, pengasuhan anak, strategi untuk berkomunikasi dengan majikan, dll.

Perasaan takut akan keadaan tersebut tidak perlu akan ceritakan kepada penderitanya karna dapat membuat percakapan lebih sulit daripada yang sudah ada, atau mencegahnya terjadi sama sekali. Ini hanya akan meningkatkan perasaan isolasi dan kesepian yang mungkin sudah dialami oleh penderitanya.

Berikut adalah beberapa contoh hal yang boleh untuk Anda katakan kepada seseorang yang berjuang dengan kondisi kesehatan mental:

Membantu Orang yang Dicintai Dalam Mengatasi Penyakit Mental

1) ‘Bagaimana kabarmu?’ Jumlah orang yang mengatakan kepada saya mereka merasa seolah-olah mereka mencongkel dengan bertanya kepada seseorang yang mereka kenal sedang berjuang bagaimana mereka mengejutkan. Masalah kesehatan mental atau tidak, kita semua orang dan kadang-kadang kita baik-baik saja, di lain waktu kita tidak. Anda tidak perlu memberi saran atau memberikan solusi jika kami tidak; dengarkan saja dan jadilah teman.

2) ‘Apakah Anda ingin pergi keluar …?’ Secara pribadi saya tidak menarik diri secara sosial ketika saya sedang berjuang, (saya merasa paling baik dengan teman-teman saya), tetapi saya tahu bahwa banyak orang melakukannya. Jangan berhenti mengundang mereka untuk keluar malam dan acara karena perjuangan mereka, sebagai gantinya, cobalah untuk membantu mereka menjalani kehidupan yang ‘normal’ dan tunjukkan bahwa Anda tidak menghakimi mereka dan Anda menghargai perusahaan mereka.

3) ‘Anda pantas bahagia.’ Entah itu karena penyakit itu sendiri, stigma diri atau dukungan yang buruk, banyak orang dengan masalah kesehatan mental sampai pada kesimpulan bahwa mereka layak merasakan apa yang mereka lakukan. Ini bisa berarti mereka tidak mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan. Kata-kata Anda bisa mendorong mereka untuk mendapatkan bantuan lebih cepat daripada nanti.

4) ‘Saya sangat senang Anda berada dalam hidup saya.’ Sesuatu yang telah saya pikirkan banyak hari ini adalah bagaimana kami mengekspresikan cinta dan penghargaan kami kepada orang-orang jauh lebih banyak setelah mereka lulus, ketika mereka tidak dapat mendengar itu lagi. Saya berharap kita lebih banyak mengungkapkan sebelum ini.

5) ‘Ingat kapan …’ Terkadang hal-hal tampak begitu gelap sehingga sulit untuk mengingat pernah ada cahaya. Bicara tentang kenangan indah. Berencana untuk menghasilkan lebih banyak.

6) ‘Kamu bukan orang aneh.’ Memiliki pikiran atau perasaan yang berbeda kepada orang-orang di sekitar kamu dapat membuat kamu merasa seperti kamu tidak cocok atau ‘milik’. Ingatkan teman / kekasih Anda bahwa Anda mencintai mereka apa adanya, dan mereka bukan hanya penyakit mereka.

7) ‘Kamu bisa jujur ​​denganku.’ Orang yang berjuang sering merasa seperti tidak ada yang mengerti, lupa bahwa tidak ada yang bisa mengerti kecuali mereka berbagi apa yang mereka alami – tanyakan pada mereka. Menjadi orang yang mereka tahu dapat berbagi segalanya adalah salah satu yang paling bermanfaat dan indah yang bisa Anda lakukan.

8) ‘Apakah Anda ingin berjalan-jalan?’ Kami terlalu banyak berada di dalam ruangan akhir-akhir ini. Ambil oksigen segar dan lakukan pernapasan dalam dengan teman Anda untuk memperlambat pikiran balap itu.

9) ‘Bagaimana perkembangan pengobatan?’ Perawatan adalah proses yang sulit dan emosional, dan meminta seseorang untuk membicarakannya (selain profesional) dapat sangat membantu. Jangan merasa perlu berjinjit di sekitar subjek. Perangi stigma; orang yang berjuang mungkin akan sangat menghargainya.

10) ‘Apakah Anda ingin pelukan?’ Yang ini tidak benar-benar membutuhkan penjelasan, bukan?

Secara keseluruhan pesan saya adalah untuk hanya menunjukkan kebaikan dan kasih sayang, berinteraksi dengan mereka sesormal mungkin dan jangan mengabaikan atau meminimalkan rasa sakit yang mungkin mereka alami. Sulit melihat orang yang dicintai menderita, maka jagalah dirimu juga.