Membantu Orang yang Dicintai Dalam Mengatasi Penyakit Mental

Membantu Orang yang Dicintai Dalam Mengatasi Penyakit Mental – Bisa sangat sulit dan menyayat hati melihat orang yang dicintai berjuang dengan gejala penyakit mental. Dan seringkali sulit untuk mengetahui cara terbaik untuk membantu dan mendukung orang yang Anda cintai.

Setiap individu berbeda dan situasinya sangat bervariasi. Orang tersebut mungkin memiliki diagnosis khusus, atau Anda mungkin hanya memiliki kekhawatiran tentang cara seseorang berbicara dan bersikap. Anda mengenal orang yang Anda cintai dan mungkin memiliki pemahaman tentang pendekatan atau dukungan apa yang paling membantu. Namun, di bawah ini ada beberapa tips dan hal yang perlu dipertimbangkan ketika Anda mencoba untuk membantu orang yang dicintai. sbobet88

Membantu Orang yang Dicintai Dalam Mengatasi Penyakit Mental

– Ketahui tanda-tanda peringatan masalah kesehatan mental

Misalnya, penarikan diri dari interaksi sosial, masalah yang tidak biasa berfungsi di sekolah, pekerjaan atau kegiatan sosial atau perubahan dramatis dalam tidur dan nafsu makan adalah tanda-tanda yang mungkin. Lihat lebih lanjut tentang Tanda Peringatan Penyakit Mental. Seseorang menunjukkan tanda-tanda ini atau memiliki pengalaman ini tidak berarti orang tersebut memiliki masalah kesehatan mental, gejalanya juga bisa terkait dengan masalah atau masalah lain. Tetapi menindaklanjuti dengan cara seperti evaluasi dari seorang profesional medis yang dapat membantu mengatasi masalah dan mencegah timbulnya gejala yang lebih serius lagi.

– Persiapan, mendekati masalah

Salah satu langkah tersulit dan paling penting mungkin hanya memulai percakapan. Anda tidak harus menjadi seorang ahli atau memiliki jawaban. Ekspresikan kepedulian dan kesediaan Anda untuk mendengarkan dan hadir untuk orang tersebut. Jangan takut untuk membicarakannya. Yakinkan mereka bahwa Anda peduli terhadap mereka dan ada untuk mereka. Gunakan pernyataan “Aku”. Misalnya, gunakan “Saya khawatir tentang Anda …,” “Saya ingin Anda mempertimbangkan untuk berbicara dengan seorang penasihat …” daripada “Kamu ….” atau “Kamu harus ….”

Cobalah untuk menunjukkan kesabaran dan kepedulian dan berusaha untuk tidak menghakimi pikiran dan tindakan mereka. Mendengarkan; jangan mengabaikan atau menantang perasaan orang itu.

Dorong mereka untuk berbicara dengan penyedia perawatan kesehatan mental atau dengan penyedia perawatan primer mereka jika itu akan lebih nyaman bagi mereka. Bagi sebagian orang, mungkin bermanfaat untuk membandingkan situasinya dengan masalah kesehatan fisik dan bagaimana mereka akan merespons. Misalnya, jika ada kekhawatiran tentang diabetes atau tekanan darah tinggi, apakah mereka akan mencari perawatan medis?

Ingatkan mereka bahwa mencari bantuan adalah tanda kekuatan.

– Pelajari tentang Kondisi dan Perawatan Kesehatan Mental

Mendidik diri sendiri. Semakin Anda mengerti tentang kondisi, gejala, kemungkinan perawatan dan apa yang diharapkan, semakin baik Anda dapat mendukung orang yang Anda cintai.

Namun, pertimbangkan dengan cermat sumber-sumber informasi online. Seperti halnya topik apa pun, kualitas informasi yang tersedia secara online sangat bervariasi. (Lihat daftar sumber daya di bawah ini.)

– Membantu mengatasi hambatan potensial

Cobalah untuk mengantisipasi dan membantu mengatasi hambatan potensial bagi orang yang mencari bantuan. Misalnya, cari tahu tentang sumber daya lokal yang tersedia untuk membantu. Sebagai contoh, buat lebih mudah bagi individu dengan meneliti ahli terapi potensial, jam, lokasi dan masalah terkait asuransi. Jika Anda berpikir mereka mungkin menjadi penghalang, atasi kemungkinan masalah dengan transportasi, pengasuhan anak, strategi untuk berkomunikasi dengan majikan, dll.

Perasaan takut akan keadaan tersebut tidak perlu akan ceritakan kepada penderitanya karna dapat membuat percakapan lebih sulit daripada yang sudah ada, atau mencegahnya terjadi sama sekali. Ini hanya akan meningkatkan perasaan isolasi dan kesepian yang mungkin sudah dialami oleh penderitanya.

Berikut adalah beberapa contoh hal yang boleh untuk Anda katakan kepada seseorang yang berjuang dengan kondisi kesehatan mental:

Membantu Orang yang Dicintai Dalam Mengatasi Penyakit Mental

1) ‘Bagaimana kabarmu?’ Jumlah orang yang mengatakan kepada saya mereka merasa seolah-olah mereka mencongkel dengan bertanya kepada seseorang yang mereka kenal sedang berjuang bagaimana mereka mengejutkan. Masalah kesehatan mental atau tidak, kita semua orang dan kadang-kadang kita baik-baik saja, di lain waktu kita tidak. Anda tidak perlu memberi saran atau memberikan solusi jika kami tidak; dengarkan saja dan jadilah teman.

2) ‘Apakah Anda ingin pergi keluar …?’ Secara pribadi saya tidak menarik diri secara sosial ketika saya sedang berjuang, (saya merasa paling baik dengan teman-teman saya), tetapi saya tahu bahwa banyak orang melakukannya. Jangan berhenti mengundang mereka untuk keluar malam dan acara karena perjuangan mereka, sebagai gantinya, cobalah untuk membantu mereka menjalani kehidupan yang ‘normal’ dan tunjukkan bahwa Anda tidak menghakimi mereka dan Anda menghargai perusahaan mereka.

3) ‘Anda pantas bahagia.’ Entah itu karena penyakit itu sendiri, stigma diri atau dukungan yang buruk, banyak orang dengan masalah kesehatan mental sampai pada kesimpulan bahwa mereka layak merasakan apa yang mereka lakukan. Ini bisa berarti mereka tidak mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan. Kata-kata Anda bisa mendorong mereka untuk mendapatkan bantuan lebih cepat daripada nanti.

4) ‘Saya sangat senang Anda berada dalam hidup saya.’ Sesuatu yang telah saya pikirkan banyak hari ini adalah bagaimana kami mengekspresikan cinta dan penghargaan kami kepada orang-orang jauh lebih banyak setelah mereka lulus, ketika mereka tidak dapat mendengar itu lagi. Saya berharap kita lebih banyak mengungkapkan sebelum ini.

5) ‘Ingat kapan …’ Terkadang hal-hal tampak begitu gelap sehingga sulit untuk mengingat pernah ada cahaya. Bicara tentang kenangan indah. Berencana untuk menghasilkan lebih banyak.

6) ‘Kamu bukan orang aneh.’ Memiliki pikiran atau perasaan yang berbeda kepada orang-orang di sekitar kamu dapat membuat kamu merasa seperti kamu tidak cocok atau ‘milik’. Ingatkan teman / kekasih Anda bahwa Anda mencintai mereka apa adanya, dan mereka bukan hanya penyakit mereka.

7) ‘Kamu bisa jujur ​​denganku.’ Orang yang berjuang sering merasa seperti tidak ada yang mengerti, lupa bahwa tidak ada yang bisa mengerti kecuali mereka berbagi apa yang mereka alami – tanyakan pada mereka. Menjadi orang yang mereka tahu dapat berbagi segalanya adalah salah satu yang paling bermanfaat dan indah yang bisa Anda lakukan.

8) ‘Apakah Anda ingin berjalan-jalan?’ Kami terlalu banyak berada di dalam ruangan akhir-akhir ini. Ambil oksigen segar dan lakukan pernapasan dalam dengan teman Anda untuk memperlambat pikiran balap itu.

9) ‘Bagaimana perkembangan pengobatan?’ Perawatan adalah proses yang sulit dan emosional, dan meminta seseorang untuk membicarakannya (selain profesional) dapat sangat membantu. Jangan merasa perlu berjinjit di sekitar subjek. Perangi stigma; orang yang berjuang mungkin akan sangat menghargainya.

10) ‘Apakah Anda ingin pelukan?’ Yang ini tidak benar-benar membutuhkan penjelasan, bukan?

Secara keseluruhan pesan saya adalah untuk hanya menunjukkan kebaikan dan kasih sayang, berinteraksi dengan mereka sesormal mungkin dan jangan mengabaikan atau meminimalkan rasa sakit yang mungkin mereka alami. Sulit melihat orang yang dicintai menderita, maka jagalah dirimu juga.

Mengenai Gangguan Mental Berdasarkan Dari WHO

Mengenai Gangguan Mental Berdasarkan Dari WHO – Beban gangguan mental terus tumbuh dengan dampak signifikan pada kesehatan dan konsekuensi sosial, hak asasi manusia dan ekonomi utama di semua negara di dunia.

– Depresi

Depresi merupakan sebuah keadaan gangguan mental yang umum dan salah satu penyebab utama kecacatan di seluruh dunia. Secara global, diperkirakan 264 juta orang terkena depresi. Lebih banyak wanita yang terkena daripada pria. slot88

Mengenai Gangguan Mental Berdasarkan Dari WHO

Depresi sendiri ditandai oleh kesedihan, kehilangan minat atau kesenangan, perasaan bersalah atau harga diri yang rendah, gangguan tidur atau nafsu makan, kelelahan, dan konsentrasi yang buruk. Penderita depresi mungkin juga memiliki banyak keluhan fisik tanpa penyebab fisik yang jelas. Depresi dapat berlangsung lama atau berulang, secara substansial mengganggu kemampuan orang untuk berfungsi di tempat kerja atau sekolah dan untuk mengatasi kehidupan sehari-hari. Paling parah, depresi dapat menyebabkan bunuh diri.

Program pencegahan telah terbukti mengurangi depresi, baik untuk anak-anak (mis. Melalui perlindungan dan dukungan psikologis setelah pelecehan fisik dan seksual) dan orang dewasa (mis. Melalui bantuan psikososial setelah bencana dan konflik).

Ada juga perawatan yang efektif. Depresi ringan hingga sedang dapat diobati secara efektif dengan terapi bicara, seperti terapi perilaku kognitif atau psikoterapi. Antidepresan dapat menjadi bentuk pengobatan yang efektif untuk depresi sedang hingga berat, tetapi bukan pengobatan lini pertama untuk kasus depresi ringan. Mereka tidak boleh digunakan untuk mengobati depresi pada anak-anak dan bukan merupakan pengobatan lini pertama pada remaja, di antaranya harus digunakan dengan hati-hati.

Manajemen depresi harus mencakup aspek psikososial, termasuk mengidentifikasi faktor stres, seperti masalah keuangan, kesulitan di tempat kerja atau pelecehan fisik atau mental, dan sumber dukungan, seperti anggota keluarga dan teman. Pemeliharaan atau pengaktifan kembali jaringan sosial dan kegiatan sosial adalah penting.

– Gangguan bipolar

Gangguan ini mempengaruhi sekitar 45 juta orang di seluruh dunia. Ini biasanya terdiri dari episode manik dan depresi yang dipisahkan oleh periode mood normal. Episode manik melibatkan suasana hati yang meningkat atau mudah marah, aktivitas berlebihan, bicara cepat, harga diri meningkat dan penurunan kebutuhan untuk tidur. Orang yang memiliki serangan manik tetapi tidak mengalami episode depresi juga diklasifikasikan sebagai memiliki gangguan bipolar.

Perawatan yang efektif tersedia untuk perawatan fase akut gangguan bipolar dan pencegahan kekambuhan. Ini adalah obat-obatan yang menstabilkan suasana hati. Dukungan psikososial merupakan komponen penting dari perawatan.

– Skizofrenia dan psikosis lainnya

Skizofrenia adalah gangguan mental yang parah, mempengaruhi 20 juta orang di seluruh dunia1. Psikosis, termasuk skizofrenia, ditandai oleh distorsi dalam berpikir, persepsi, emosi, bahasa, rasa diri dan perilaku. Pengalaman psikotik umum termasuk halusinasi (mendengar, melihat atau merasakan hal-hal yang tidak ada di sana) dan delusi (keyakinan atau kecurigaan palsu tetap yang dipegang teguh bahkan ketika ada bukti yang bertentangan). Gangguan tersebut dapat menyulitkan orang yang terkena pekerjaan atau belajar secara normal.

Stigma dan diskriminasi dapat mengakibatkan kurangnya akses ke layanan kesehatan dan sosial. Selain itu, orang dengan psikosis berisiko tinggi terkena pelanggaran hak asasi manusia, seperti kurungan jangka panjang di institusi.

Skizofrenia biasanya dimulai pada akhir masa remaja atau awal masa dewasa. Perawatan dengan obat-obatan dan dukungan psikososial efektif. Dengan perawatan yang tepat dan dukungan sosial, orang-orang yang terkena dampak dapat menjalani kehidupan yang produktif dan terintegrasi dalam masyarakat. Fasilitasi hidup yang dibantu, perumahan yang didukung dan pekerjaan yang didukung dapat bertindak sebagai dasar dari mana orang dengan gangguan mental yang parah, termasuk skizofrenia, dapat mencapai berbagai tujuan pemulihan karena mereka sering menghadapi kesulitan dalam memperoleh atau mempertahankan tempat tinggal dan pekerjaan normal.

– Demensia

Di seluruh dunia, sekitar 50 juta orang menderita demensia. Demensia biasanya bersifat kronis atau progresif di mana ada penurunan fungsi kognitif (yaitu kemampuan untuk memproses pemikiran) di luar apa yang mungkin diharapkan dari penuaan normal. Ini mempengaruhi memori, pemikiran, orientasi, pemahaman, perhitungan, kapasitas belajar, bahasa, dan penilaian. Gangguan fungsi kognitif umumnya disertai, dan kadang-kadang didahului, oleh kemunduran dalam kontrol emosional, perilaku sosial, atau motivasi.

Demensia disebabkan oleh berbagai penyakit dan cedera yang memengaruhi otak, seperti penyakit Alzheimer atau stroke.

Meskipun saat ini tidak ada pengobatan yang tersedia untuk menyembuhkan demensia atau mengubah arah progresifnya, banyak perawatan dalam berbagai tahap uji klinis. Namun, banyak yang dapat dilakukan untuk mendukung dan meningkatkan kehidupan orang dengan demensia serta pengasuh dan keluarga mereka.

– Gangguan perkembangan, termasuk autisme

Mengenai Gangguan Mental Berdasarkan Dari WHO

Gangguan perkembangan adalah istilah umum yang mencakup kecacatan intelektual dan gangguan perkembangan luas termasuk autisme. Gangguan perkembangan biasanya memiliki onset masa kanak-kanak tetapi cenderung bertahan hingga dewasa, menyebabkan gangguan atau keterlambatan fungsi yang terkait dengan pematangan sistem saraf pusat. Mereka umumnya mengikuti jalan yang stabil daripada periode remisi dan kambuh yang menjadi ciri banyak gangguan mental.

Kecacatan intelektual ditandai oleh penurunan keterampilan di berbagai bidang perkembangan seperti fungsi kognitif dan perilaku adaptif. Kecerdasan yang lebih rendah mengurangi kemampuan untuk beradaptasi dengan tuntutan kehidupan sehari-hari.

Gejala gangguan perkembangan yang menyebar, seperti autisme, termasuk gangguan perilaku sosial, komunikasi dan bahasa, dan berbagai minat dan kegiatan yang sempit yang unik bagi individu dan dilakukan berulang-ulang. Gangguan perkembangan sering berasal dari bayi atau anak usia dini. Orang-orang dengan kelainan ini kadang-kadang menunjukkan derajat kecacatan intelektual.

Keterlibatan keluarga dalam perawatan orang dengan gangguan perkembangan sangat penting. Mengetahui apa yang menyebabkan orang yang terkena dampak kesusahan dan kesejahteraan adalah elemen penting dari perawatan, seperti juga mencari tahu lingkungan apa yang paling kondusif untuk pembelajaran yang lebih baik. Struktur untuk rutinitas harian membantu mencegah stres yang tidak perlu, dengan waktu teratur untuk makan, bermain, belajar, bersama orang lain, dan tidur. Tindak lanjut reguler oleh layanan kesehatan anak-anak dan orang dewasa dengan gangguan perkembangan, dan karier mereka, perlu dilakukan.

Masyarakat luas memiliki peran untuk bermain dalam menghormati hak-hak dan kebutuhan para penyandang cacat.

– Siapa yang berisiko mengalami gangguan mental?

Faktor-faktor penentu kesehatan mental dan gangguan mental mencakup tidak hanya atribut individu seperti kemampuan untuk mengelola pikiran, emosi, perilaku dan interaksi seseorang dengan orang lain, tetapi juga faktor sosial, budaya, ekonomi, politik dan lingkungan seperti kebijakan nasional, perlindungan sosial, standar kehidupan, kondisi kerja, dan dukungan masyarakat.

Stres, genetika, nutrisi, infeksi perinatal, dan pajanan terhadap bahaya lingkungan juga merupakan faktor penyebab gangguan mental.

– Kesehatan dan dukungan

Sistem kesehatan belum cukup menanggapi beban gangguan mental. Sebagai akibatnya, kesenjangan antara kebutuhan untuk perawatan dan penyediaannya sangat luas di seluruh dunia. Di negara berpenghasilan rendah dan menengah, antara 76% dan 85% orang dengan gangguan mental tidak menerima pengobatan untuk gangguan mereka

Masalah yang semakin rumit adalah buruknya kualitas perawatan bagi banyak dari mereka yang menerima pengobatan.

Selain dukungan dari layanan perawatan kesehatan, orang dengan penyakit mental memerlukan dukungan dan perawatan sosial. Mereka sering membutuhkan bantuan dalam mengakses program-program pendidikan yang sesuai dengan kebutuhan mereka, dan dalam menemukan pekerjaan dan perumahan yang memungkinkan mereka untuk hidup dan aktif dalam komunitas lokal mereka.

– Tanggapan WHO

Rencana Aksi Kesehatan Mental WHO 2013-2020, yang disahkan oleh Majelis Kesehatan Dunia pada 2013, mengakui peran penting kesehatan mental dalam mencapai kesehatan bagi semua orang. Rencana tersebut mencakup 4 tujuan utama:

– kepemimpinan dan tata kelola yang lebih efektif untuk kesehatan mental;

– penyediaan layanan kesehatan mental dan sosial yang komprehensif dan terintegrasi dalam pengaturan berbasis masyarakat;

– implementasi strategi untuk promosi dan pencegahan; dan

– memperkuat sistem informasi, bukti dan penelitian.

Program Aksi Kesenjangan Kesehatan Mental WHO (mhGAP), diluncurkan pada 2008, menggunakan panduan teknis, alat, dan paket pelatihan berbasis bukti untuk memperluas layanan di negara-negara, terutama di rangkaian miskin sumber daya.

Ini berfokus pada serangkaian kondisi yang diprioritaskan, mengarahkan pengembangan kapasitas ke penyedia layanan kesehatan non-spesialis dalam pendekatan terpadu yang mempromosikan kesehatan mental di semua tingkat perawatan.